Pages - Menu

Khamis, 24 Disember 2015

Da Nang tinggalkan kenangan manis


Seminggu berlalu dengan pantas. Terima kasih Noor Hayati Yasmin yang ajak saya ke Da Nang.
Sebuah bandar yang sederhana sibuk di Central Vietnam. Saya pergi ke Hoi An dan Hue, dua bandar bersejarah.
Sayangnya, kami tidak dapat menyusuri pantai di Da Nang kerana musim hujan. Namun, melihatnya dari jauh sudah cukup mendamaikan. Menurut orang tempatan, masa terbaik untuk datang ialah pada bulan Feb-Mac.
Jika ingin bercuti ke Da Nang, 3-4 hari sudah mencukupi.
Saya bertemu kenalan baru dengan latar belakang yang menarik. Deb dan Ken mempelawa saya datang ke rumahnya di Vancouver jika saya pergi ke Kanada.
Melihat kehidupan masyarakat di Da Nang yang mewarnai kota ini. Orang Vietnam sopan dan lemah lembut. Mereka sopan di jalanraya. Mereka akan memperlahankan kereta/motorsikal apabila melihat pejalan kaki ingin melintas.
Saya tidak nampak peminta sedekah. Tiang-tiang jalan bersih dan tidak bertampal dengan iklan. Semasa saya berjalan kaki di Bach Dang, tidak nampak kumpulan yang melepak dan hisap rokok. Dalam kedai kopi ada.
Saya teringat-ingat ayam masak sambal dan macam-macam lauk di Malaysia. Di sini tiada restoran halal. Kami makan bekalan yang dibawa dari Malaysia.
Tapi susu soya keluaran tempatan sedap. Saya beli dalam pek.
Sambil-sambil cuti, dapat baca novel dan sebuah karya penulis tempatan. Dapat masuk kedai buku. Oh, saya terpikat dengan kaver buku tempatan. Kalau boleh baca, memang saya beli buku-buku Vietnam.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan