Pages - Menu

Rabu, 7 September 2011

Berakhirnya Ramadhan, Bermula Syawal

Cuti seminggu menyambut Syawal di kampung. Dah sembilan hari Ramadhan berlalu. Seperti tahun-tahun yang lalu, aku balik ke Johor Bahru untuk meraikan Aidilfitri. Sebelum pulang aku ada beberapa azam untuk melakukan perubahan. Alhamdulilah, walaupun tidak semua tercapai tetapi ada yang dapat dilaksanakan. Ya Allah, berilah peluang untuk bertemu Ramadhan akan datang dan meraikan bersama ibu bapa tersayang.

Meriah Syawal, ada cerita gembira ada cerita duka. Malam Jumaat, 4 Syawal, seorang saudara terdekat pulang ke Rahmatullah, awal pagi Jumaat seorang ibu muda menyambut kelahiran cahayamata pertamanya. Kiranya aku dah jadi nenek :) Nenek muda la ini. Satu mendapat takziah, satu lagi mendapat tahniah.

Sempat juga bertemu sahabat baikku, Dr Yati & Ummu Fatimah. Seronok bercerita, walaupun pertemuan ringkas, tetapi berharga sambil berkongsi cerita dan cita-cita.

Semua dapat berkumpul di Hari Raya. Memang kecoh kalau dah 15 orang anak-anak saudara, mana tak penuh rumah mak. Keluarga kami memang besar, maka banyak la kerenahnya, adat la tu kan. Tiga orang akan mengambil SPM dan dua orang mengambil UPSR. Sempat juga aku berkongsi tips menyelesaikan masalah matematik UPSR. Teringat kata-kata Asyraf "Hmm... boleh eh cik macam ni? Cik engineer ke? Boleh cari jawapan ikut cara ni?" "Hehe... bukanla. Cik akauntan" Boleh lagi la menjawab soalan UPSR. (I'm smarter than 5th grader).


Si comel Hannah memang menggeramkan. Sebab dia yang paling kecil (1 tahun 1 bulan). Aku suka buli dia. Bukan buli macam mana ... saja nak alihkan perhatian dari mamanya tu. Pantang jauh sikit, menangis macam ada switch on / off. Bila pulang balik pada mamanya, terus switch off. Lepas lima hari di kampung, barulah hendak bermain mesra dengan abang Asyraf dan sepupu yang lain.

Trafik balik ke kampung sebelum Syawal juga tidak sesak. Apabila pulang juga tidak sesak. Aku yang mengamalkan 'pemanduan berhemah' ni dapat sampai ke destinasi dalam tempoh biasa. Rasa lega tidak perlu menghadapi kesesakan melampau. Pengalaman tahun lalu, kebiasaannya aku akan mengambil masa lebih 6 jam untuk perjalanan JB - KL. Terima kasih kepada pihak polis trafik dan PLUS yang memantau trafik di Aidilfitri tahun ini.

Itulah sedikit kisah di Aidilfitri. Seperti catatan Ustaz Pahrol, Kembalilah kepada Fitrah. Semoga dengan berakhirnya Ramadhan, kita akan terus bermujahadah dengan kebiasaan di bulan mulia itu dan membawa kepada bulan Syawal dan seterusnya. Semoga bersama kita menjadi orang yang cemerlang dunia dan akhirat. Insya Allah.

1 ulasan: