Pages - Menu

Rabu, 3 Ogos 2011

3 Ramadhan 1432H - Mengumpat

"Kalau rasa-rasa nak mengumpat tu, cuba bayangkan macam nak makan daging busuk. Daging bangkai anjing yang tersadai mati tu. Agak-agak nak mengumpat tak?" Prof Dr Muhaya dalam Islam itu Indah di IKIM FM.

Aku dapat dengar sebahagian slot pagi tadi. Seronok bila dapat bercerita tentang orang lain, apatah lagi keburukan atau perkara yang tidak disukai. Bergosip. Selalu dikaitkan dengan perempuan, tapi lelaki pun apa kurangnya. Cuma 'tune' dan 'topic' mengumpat tu beza sikit la.

Orang yang mengumpat ini sebab dia cemburu dengan orang yang diumpatnya tu. Dia tiada apa yang orang tu ada. Kan lebih baik bercerita tentang diri sendiri dan bertanya bagaimana nak memperbaiki diri. Apabila mendengar orang lain bercakap tentang diri kita, apatah lagi cerita yang tidak benar, rasa tidak rugi kalau kita diamkan sahaja. Melainkan ia menjatuhkan maruah, pada masa itu kita perlu bertindak sewajarnya.

Perkara ini memang biasa berlaku. Aku sendiri pernah terkena. Tapi sebab aku tak ambil kisah apa yang mereka cakap. Mereka itu pula tiada hak hendak bercerita tentang kisah aku pun. Akhirnya semua diam. Bila isu sudah reda pasal aku, mereka cerita hal orang lain pula.

Dalam banyak keadaan, bila mengumpat selalu berkenaan perkara yang negatif. Secara tidak langsung tenaga negatif yang disalurkan, semua kerja tidak menjadi. Jadilah orang yang positif. Positif membawa kita kepada perkara yang baik.

IMHO: Orang lain orang bercerita perkara yang tidak baik berkenaan diri kita, tapi kita sendiri sepatutnya lebih tahu perkara yang benar dan kadangkala diam itu lebih mudah daripada melawan kata-kata mereka. Meletihkan.

1 ulasan:

  1. Kadang2 dah menjadi kebiasaan... dah tak terasa rupa-rupanya kita dah mengumpat! Semoga dengan berpuasa kita dapat melatih diri kita kan... Amin...

    BalasPadam