Pages - Menu

Sabtu, 13 Ogos 2011

12 Ramadhan 1432H - Sikap Biadab vs Sabar

Hari Jumaat selalunya aku akan mengelak untuk membuat sebarang urusan di Kuala Lumpur terutamanya di waktu petang. Tapi ada sesi menarik yang ingin aku hadiri tentang situasi pasaran yang tidak stabil di US di Jalan Sultan Ismail. Petang ini pemandu membawa kami ke sana. Maklum sajala trafik petang Jumaat di bulan puasa memang dijangkakan sesak.

Dalam sesak, akhirnya kami sampai ke pejabat pada jam 6 petang. Ada satu kejadian yang tidak diingini berlaku. Semasa kami hendak masuk ke simpang ada sebuah kereta Kancil dipandu dengan tidak stabil dan membahayakan. Kami ingin cepat, akhirnya pemandu dapat memotong beliau dengan jarak dekat. Rupanya pemandu kereta Kancil itu tidak puas hati dan keluar hendak bergaduh dengan kami.

Aku dan rakan berdebar-debar. Kami mengucap panjang. Budak Melayu itu sungguh biadab sehingga mengeluarkan kata-kata kesat dan mengangkat kaki beliau hendak menyepak pemandu kami. Nasib baik tiada kejadian yang buruk berlaku.

Apakah pengertian Ramadhan pada budak Melayu ini?
Apakah tiada nilai kemanusiaan di dalam hatinya?
Bagaimana kaki dan mulut itu sekiranya beliau berwuduk dan mengaji Quran boleh menjadikan perilaku sebegini?

Islam mensyariatkan perkara-perkara yang wajib seperti Solat dan Puasa untuk mendidik jiwa kita. Adakah budak Melayu itu, (aku rasa dia masih Islam) mengamalkan perkara asas ini? Astagfirullah ... Sungguh rugi dirinya di bulan Ramadhan, tiada keinsafan dan mendapat dosa dengan perbuatan dirinya sendiri.

IMHO: Mungkin budak ini kurang kasih sayang di kalangan keluarganya. Maka dia tiada kasih sayang dengan orang lain.

2 ulasan:

  1. uih...budak tu tak poser kot...sebab tu x tau org puasa ni bukan tahan lapar dahaga jer...

    BalasPadam
  2. tu la pasal .. macam kena rasuk setan. padahal setan kena ikat bulan posa ni .. hmmm

    BalasPadam